Jiran Gersang





Panggil saja aku N. Usiaku 12 tahun dalam darjah 6 sekolah rendah. Tubuhku besar dan atletis, segak dengan rambut disikat kemas, sering tersenyum, jarang pakai seluar dalam dan penis agak panjang dan berurat bila tegang kira-kira 14cm.

Kusorot kisah ini yang berlaku di sekitar tahun 60an. Waktu itu mana ada komputer apatah lagi chatting. Waktu itu kehidupan anak-anak baya aku agak terkongkong. Aku dibesarkan dalam masyarakat polis, duduk di berek tua berjiran tetangga. Aku anak sulung dari empat beradik ketika itu. Di samping anak sulung yang bertanggung jawab, aku juga merasakan diriku agak nakal.

Berek kami terdiri dari 10 pintu-bermaksud aku mempunyai 9 jiran tetangga yang terdekat. Pintu rumahku Nombor 6. Pintu rumah jiran nombor 5, milik Pakcik Hassan(41th) dan isterinya, Makcik Timah (38th). Pintu rumah jiran Nombor 7 milik Pakcik Agus(34th) dan isterinya Makcik Anum (25th)-menarik couple ini pada pandangan aku. Paling menarik pintu Nombor Satu, milik Pakcik Rahman (40th) dan isterinya, Kak Etun (19 tahun) benar-benar muda dan cantik tanpa bermake-up.

Ketika di usia sedemikian aku nakal juga kerana minat aku hanya tertumpu terhadap wanita dan pompuan-pompuan yang sebaya atau lebih tua dari aku. Selalunya penis aku akan keras memanjang bila melihat dan membayangkan yang indah. Aku tak menjadi hantu hisap ganja atau main judi. Aku rajin ke sekolah dan aku adalah pelajar yang baik dengan result sekolah ku.

Ketika usia dua belas tahun inilah aku menerokai dunia baru-dunia orang dewasa. Aku menjadi taik pengintip dan pengintai. Namun aku amat bahagia dan bersyukur dengan apa yang telah aku alami dan nikmati.

Pakcik Hassan jiranku rumah nombor 5, orangnya berkulit hitam manis, berkumis, taklah tinggi orangnya, malah aku lebih tinggi sedikit darinya, adalah seorang yang rajin bercucuk tanam dan memelihara ayam. Kalau dia tidak bertugas, Pakcik Hassan akan menghabiskan masanya di kebun di belakang berek kami yang masih lagi ditumbuhi tinggi dengan lalang dan semak samun.

Isterinya, Makcik Timah jarang mengikut Pakcik Hassan ke kebun mereka di belakang berek itu. Dia lebih suka tidor dan mengawasi anak-anak mereka seramai dua orang itu. Makcik Timah orangnya rendah, bertubuh gempal, bermuka bulat dan manis bila tersenyum. Buah dadanya sederhana besar.

Ayahku juga ada membuat reban ayam dan bertanam sedikit ubi kayu, keledek dan beberapa pokok mangga. Ayam-ayam dan itik peliharaan kami itu, akulah yang menjaganya. Setiap balik sekolah aku akan memberi ayam-ayam dan itik-itik makan. Tidak ketinggalan ayah dan ibu aku ada juga menanam cili api. Jadi untuk sayur dan hasil telor, memang lumayan kerana kami tidak payah membelinya.

Pakcik Hassan ada membuat pondok kecil di kebunnya. Di situ dia rehat bila dia habis membaja, merumput atau mencangkul tanah yang segar di situ. Pondok comel itu letaknya di bawah pohon pokok yang rendang. Di tutup setengah dengan daun bambu dan diletakkan tikar buruk sebagai alas lantainya.

Jiran aku yang tinggal di rumah Nombor 7, Makcik Anum muda lagi orangnya. Baru 25th, wajah dia manis, mempunyai jelingan manja dan senyumannya melirik, tinggi kira-kira 155cm dan buahdadanya dalam 36 dan bontotnya besar.

Singkat kisah pertama yang aku alami-ketika itu cuaca gelap di langit jam baru pukul 5 petang. Keadaan di kebun di belakang berek kami itu agak sedikit gelap. Angin bertiup kuat juga semacam hendak hujan.

Ketika aku melalui hampir dengan pondok Pakcik Hassan petang itu untuk ke reban ayamku, aku terdengar bunyi suara seakan-akan orang bercakap manja dan sekali sekala ketawa kecil meninggi. Keadaan itu menarik perhatian aku. Di hatiku timbul persoalan dan hasrat ingin tahu berkobar-kobar di dalam jiwa kecilku.

Aku mula mengendap perlahan merangkak menuju ke arah datangnya suara itu. Dalam semak dan lalang yang tinggi itu aku menyusup dan merangkak menghampiri ke arah suara yang ku dengar. Maka tujuan aku tetap ke pondok kerana dalam balam-balam petang itu aku dapat melihat bayang manusia di pondok Pakcik Hassan. Kehadiranku tidak diperhatikan oleh mereka kerana angin bertiup membuatkan lalang berlaga, bunyi ayam dan itik berketuk kuat.

Hati aku dub dab dan terasa tangan aku mengeletar. Aku memakai kemeja T gelap dan berseluar jeans dengan berselipar. Aku masih merangkak di kawasan semak untuk berlindung dari pandangan manusia di pondok Pakcik Hassan agar mereka tidak menyedari dan mengetahui yang kelibat aku ada di situ.

Dadaku terasa berdebar yang amat sangat. Perasaan ingin tahu makin membara.

"Lawo payudara kau Anum,"
"Hmm.."
"Abang.. Sedapp"
"Dengan suami kau tak sedap ke..?"
"Takk bangg.. Dia tak buat cam abang, abang Hassan pandai buat.."

Wow berdesau darah aku.. Aku prihatin akan suara itu. Aku tak puas hati. Aku mahu melihat dengan jelas siapa mereka itu. Aku mula rapat dengan rangkakan perlahan.

Suara-suara itu kedengaran lagi..

"Kau tak puas ke Anum,"
"Takk.. Masakan Anum nak jumpa abang ni.."

Kini mata aku seakan nak tersembul dengan apa yang aku lihat. Aku menahan nafas. Menahan air liur. Sah dan jelas, wajah Makcik Anum dan Pakcik Hassan di depan mataku. Mereka tidak menyedari kehadiran aku yang sangat hampir kepada mereka. Aku dapat melihat dengan jelas perlakuan Makcik Anum dan Pakcik Hassan, dua-dua jiranku yang terdekat. Sungguh aku terkejut. Namun ini rahasia mesti aku simpan. Hanya aku yang nampak dan tahu kegiatan selewengan dan curang mereka.

Pakcik Hassan sedang menghisap puting payudara makcik Anum sambil tangannya yang satu lagi mengentel puing payudara sebelah. Makcik Anum memegang penis Pakcik Hasan. Aku melihat penis Pakcik Hasan tegang tapi taklah panjang dan besar sangat. Mereka berkucupan.

Makcik Anum memakai kemeja T warna merah tua dan kain batik kelantan sahaja. Sedang pakcik Hassan berlengeng dan mengenakan seluar labuhnya. Kini tangan Pakcik Hasan mula meraba pepek Makcik Anum. Dia mebaringkan makcik anum sambil menyelak kain batik ke paras pinggang. Pakcik Hassan mula mengomol pepek Makcik Anum.

"Abangg sedap.. Jilat lagi bang.." seru Makcik Anum dengan nada keras dan tangannya mengocok penis pakcik Hassan.
"Sedap ke Anum.." bisik Pakcik Hassan sambil menjilat pepet Makcik Anum. Kdlihatan lidahnya acum mengacum di pepet Makcik Anum.
"Sedap Bang.. Suami Anum tak buat camni bang.."

Aku melihat aksi mereka yang memnbuat posisi 69. Wow-camtu ke caranya. Aku melihat Pakcik Hassan dibawah menjilat pepet Makcik Anum dan makcik Anum mengulum penis pakcik Hassan. Dia mengulum macam menjilat ais krim.

Nafas aku tak keruan. Aku yang melihat asyik sekali. Sungguh tak aku sangka rupa-rupanya Makcik Anum tak puas bersetubuh dengan suaminya Pakcik Agus. Kini Pakcik Hassan sudah berpindah kedudukan. Dia memasukkan penisnya ke pepet makcik Anum bila makcik Anum berbaring mengangkangkan peha dan menaikkan kakinya. Aku melihat Pakcik Hassan menghenjut penisnya turun naik-kedepan dan ke belakang di depan mataku. Jelas aku lihat penis Pakcik Hassan memasuki lubang vagina makcik Anum. Setiap pompaan dan henjutan pakcik Hasan, makcik Anum mengikut rentaknya.

"Bangg.. Kuat.. Kuat lagi bang.." jerit halus makcik Anumm, "Sedapp bang."
Huhh.. "Sedap Anum.. Rasa kote abang.. Sedapkan sayang,"
Aku menutup telingaku tak larat nak mendengar kata-kata mereka yang mengelikan hatiku namun menaikkan penisku dan syahwatku juga. Aku syok juga. Aku terus melihat persetubuhan mereka untuk seketika dan selesai bila pakcik hassan menjerit kecil sambil jatuh memeluk Makcik Anum. Mereka terus berkucupan dan ada cecair keluar dari vagina Makcik Anum..

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...