Ustazah Nasuha

Hari ini Nasuha aku menjalani ujian terakhirnya sebelum layak menjadi seorang ustazah. Ujian terakhir itu bukanlah ujian peperiksaan atau temuduga tetapi adalah pemeriksaan kesihatan yang wajib bagi semua calon ustazah yang melepasi temuduga. Nasuha gelisah juga mendengar berbagai cerita tentang pemeriksaan kesihatan ini, ada yang kena selak sana sini, bukak kain, kena bogel dan sebagainya. Paling terbaru yang didengarnya daripada kawan akrabnya sendiri, Syifah yang menceritakan sambil terisak-isak kepadanya bagaimana kemaluannya diperiksa oleh seorang doktor lelaki india semasa menjalani pemeriksaan kesihatan minggu lepas. Bagi muslimat alim dan bakal ustazah seperti Nasuha dan Syifah, kejadian begini sangat sangat menjatuhkan martabat mereka sebagai gadis alim yang sentiasa bertudung labuh dan memakai pakaian sopan. 

Tapi untuk berjaya dalam cita-citanya untuk menjadi ustazah setelah penat dan bersusah-payah belajar selama 4 tahun di sebuah universiti di Jordan, Nasuha terpaksa juga melakukan ujian terakhir itu kerana dia terasa sangat-sangat ingin membalas budi ibu bapanya di kampung yang bersusah-payah membesarkannya dan memberi dia pendidikan sehingga ke tahap ini. Gadis kampung yang bertudung labuh ini sememangnya sangat cantik dengan wajah yang putih jernih serta memiliki tubuh gebuh dan mata yang bulat. Walaupun ramai yang ingin melamarnya termasuk orang yang berada namun semuanya ditolak secara baik oleh Nasuha kerana dia ingin berjaya dalam kerjayanya dahulu. 

Tepat pukul 11.00 pagi Nasuha telah berada di klinik yang ditetapkan. Dia melihat agak ramai juga orang yang ingin mendapatkan rawatan disitu. Surat yang dibawanya itu diserahkan kepada seorang pekerja lelaki india di kaunter selepas itu dia disuruh duduk sebentar. Kebetulan hari ini hari Jumaat, Nasuha memakai jubah labuh separas mata kaki berwarna hitam dan bercorak bunga-bunga di bahagian depannya. Dia agak sedikit rimas bila ditenung lama oleh Kumar, penjaga kaunter disitu sambil tersenyum sinis. Kumar berdebar-debar bila melihat gadis secantik Nasuha datang untuk melakukan pemeriksaan kesihatan di situ. 

Teringat dia akan Syifah yang alim itu ditelanjangkan doktor Steven Prakash. Walaupun kecantikan Syifah tidak setanding Nasuha, namun Kumar masih ingat dan menyimpan dipendrivenya gambar telanjang Syifah ketika diperiksa dan kemaluan Syifah yang ternganga lebar sehingga nampak biji kelentitnya sentiasa terbayang dimata Kumar. Kumar, seorang pembantu klinik disitu sebenarnya telah lama berkomplot dengan doktor Prakash untuk melecehkan wanita-wanita yang cantik terutamanya gadis melayu yang bertudung.

Bilik doktor Steven pula lengkap dengan kamera tersembunyi disetiap inci katil pesakit untuk merakam gambar-gambar mangsa yang mendapatkan rawatan atau menjalani pemeriksaan kesihatan disitu. Kumarlah yang akan memainkan peranan menghantar wanita-wanita cantik itu ke bilik doktor Steven walaupun sebenarnya ada lagi 3 atau 4 doktor lain termasuk doktor wanita yang bertugas. Boleh dikatakan setiap hari mesti ada 3 ke 4 gadis melayu bertudung yang menjadi mangsa Dr. Steven dan Kumar. 

Baru sebentar tadi seorang cikgu bertudung litup yang datang bersama suaminya yang berkopiah terpaksa menyelak kain kurungnya dan seluar dalamnya dilorotkan untuk disuntik. Ketika berbaring Dr. Steven dan Kumar sempat melihat bahagian belakang kemaluan cikgu itu yang berbulu halus namun dia masih berstokin kaki. Merah padam muka cikgu yang pemalu itu bila dia terpaksa mengenakan semula seluar dalam dan kain dalamnya sambil berhati-hati agar kainnya tidak terselak. Melihat Nasuha yang bertudung litup dan berjubah itulah membuatkan Kumar teringatkan Syifah dan gadis-gadis melayu bertudung yang pernah datang ke situ sebelum ditelanjangkan doktor Steven. 

Beberapa minit kemudian nama Nasuha pun dipanggil dan dia dihantar masuk ke sebuah bilik untuk menjalani pemeriksaan basic check seperti mengukur berat, ketinggian, xray dan tekanan darah. Nasuha bersyukur kerana semua pemeriksaan ini dilakukan oleh doktor perempuan melayu dan dibantu oleh seorang nurse perempuan berbangsa india. Selesai pemeriksaan basic check-up dia disuruh menunggu oleh nurse tadi kerana dia akan dipanggil untuk menjalani full body check up. Jantung Nasuha bedegup kencang kerana dia teringat nasib Syifah tempoh hari tapi dia cuba menguatkan semangatnya dengan membaca doa penenang hati dan doa pelindung dari musibah.

Seperti yang dirancang, Kumar pun masuk ke dalam bilik pemeriksaan dengan muka yang tak bersalah. Malunya Nasuha bukan kepalang, kini dah dua orang lelaki yang dapat melihat kemaluannya yang sangat-sangat bernilai bagi seorang muslimah sepertinya. Air matanya bergenang dikelopak matanya. Dilihatnya Kumar dengan perasaan yang benci dan marah, namun itu semua tidak diendahkan Kumar. Ok, Kumar tolong cuci macam biasa ye...arah Dr. Steven kepada Kumar. Kumar pun dengan segera membilas kainnya dengan air lalu dicucinya kemaluan Nasuha yang terbuka untuk tatapannya itu. Nasuha mengeluh kecil, uhhhh bila kemaluannya disentuh tangan Kumar yang hitam dan sedikit berbulu itu. Kumar sempat menyentuh kemaluan Nasuha dengan jarinya dengan membuat seolah-olah ingin mencuci bahagian alat sulit akhwat itu.

Nasuha akhirnya tidak mampu membendung kesedihannya lagi lalu dia menangis teresak-esak. Dr. Steven menenangkannya sambil menerangkannya itu adalah proses biasa dalam pemeriksaan kesihatan. Selesai dicuci dan dibersihkan kemaluannya, Dr. Steven pun mengambil kanta skopnya dan menyumbatkan ke dalam lubang kemaluan Nasuha hingga dia dan Kumar dapat melihat dengan jelas bahagian dalam dan isi kemaluan muslimah itu. Jantung Kumar sendiri pun berdegup kencang kerana dia sendiri tidak percaya yang dia akan dapat melihat dengan jelas kemaluan muslimah bakal ustazah itu yang masih berpakaian lengkap dengan tudung labuh dan jubah masih dibadan tetapi bahagian paling sulitnya terbuka luas untuk tatapan mereka. 

Bagi muslimah bakal ustazah seperti Nasuha, perkara sebegitu benar-benar telah menjatuhkan martabatnya yang sentiasa menjaga maruah diri selama ini. Akhirnya pemeriksaan selesai dan Nasuha dibenarkan merapikan pakaiannya semula. Segera Nasuha memakai seluar dalamnya yang sudah terlucut tadi. Kain dalamnya juga dilorotkan semula dan dia pun bangkit dengan segera dan merapikan jubahnya. Dr. Steven mengucapkan terima kasih kepadanya lalu mengarahkan Nasuha untuk menunggu keputusan ujian di kaunter menunggu. Nasuha pun tertunduk malu menuju pintu keluar, tak sanggup dia melihat muka Dr. Steven yang telah memeriksa bahagian alat sulit dan buah dadanya tadi. Tak sanggup dia mengenangkan Dr. Steven yang dapat melihat buah dadanya yang bergantungan dan yang paling memalukannya ialah bahagian kemaluannya sehinggalah kejadian dia mengalami orgasme di katil sebentar tadi. 

Bila dia keluar sahaja dilihat Kumar menjeling dan tersenyum kepadanya, namun dia tidak mengendahkannya lalu terus duduk dan tertunduk lesu. Dalam beberapa minit selepas itu namanya pun dipanggil Kumar, dan dia diberi surat keputusan pemeriksaan dan diucap tahniah kerana telah lulus ujian kesihatan. Kumar melihat Nasuha seperti ingin membogelkan akhwat pemalu itu namun dia agak puas kerana bahagian kemaluan dan video pemeriksaan muslimat itu telah ada dalam tangannya. 

Bila-bila masa dan ketika dia boleh melihat kemaluan buah dada dan juga tubuh suci ustazah Nasuha. Mengigil ustazah Nasuha menyambut surat ditangan Kumar dan terus beredar dari situ dengan segera. Perasaan malunya itu masih belum hilang walaupun tahu dia kini bakal bergelar ustazah. Ustazah alim yang telah menunjukkan kemaluan dan buah dadanya kepada dua orang lelaki sekaligus.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...